Program SUS (Sepeda Untuk Sekolah)

27 Mei 2008

Beberapa hari terakhir di milis Dikmenjur dan cfbe diperbincangkan mengenai program yang bernama SUS atau “sepeda untuk sekolah” bukan kue sus lho.

Program ini bertujuan untuk memberikan bantuan sepeda dan menggalakkan penggunakan sepeda kepada siswa-siswa, khususnya untuk pendidikan dasar dan menengah.

Seiring dengan perkembangan kenaikan BBM yang terjadi baru-baru ini, maka terasa semakin berguna.

Beberapa pertimbangan yang digunakan adalah:

Baca entri selengkapnya »


3 hari di eII

24 Mei 2008

Selama 3 hari terakhir ini saya menghabiskan waktu di acara e-Indonesia Initiative 2008, yaitu sebuah acara Konferensi dan Temu Nasional Teknologi Informasi dan Komunikasi untuk Indonesia.

Acaranya lumayan padat dan berisi sebenarnya. Ada pameran yang diikuti berbagai vendor dalam dan luar negeri. Termasuk dari Taiwan yang cukup bersemangat mencari partner  di Indonesia, Malaysia dan Singapura.

Selain itu juga dilaksanakan puluhan seminar yang dilakukan secara paralel. Info lengkapnya bisa dilihat di http://www.eii-forum.or.id

Baca entri selengkapnya »


Sejarah Pengembangan Infrastruktur Teknologi Informasi dan Komunikasi, dari Jarnet hingga Jardiknas menuju ke South East Asian Education Network (SEA EduNet)

23 Mei 2008

(Oleh: Dr. Ir. Gatot Hari Priowirjanto, Ir. Bagiono Djokosumbogo, Bondan S. Prakoso, S.T., Khalid Mustafa, S.T.)

Makalah ini disampaikan pada e-Indonesia Initiative 2008 (eII2008)-Konferensi dan Temu Nasional Teknologi Informasi dan Komunikasi untuk Indonesia,21-23 Mei 2008, Jakarta

 

 

Abstrak

Program pemanfaatan dan pengembangan Infrastruktur Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) pada Departemen Pendidikan Nasional bukan sebuah program yang disusun “tiba masa tiba akal”, melainkan sebuah program yang telah dirintis dan dijalankan dalam beberapa tahap. Setiap tahapan disusun dengan mempertimbangkan kondisi pada saat itu dan keberlanjutannya pada masa-masa selanjutnya. Juga disusun hal-hal yang bersifat pendukung agar setiap program dapat berfungsi dan berjalan secara maksimal. Secara umum, program TIK di Depdiknas dimulai pada tahun 1999 melalui program Jaringan Internet (Jarnet), yang selanjutnya secara berturut-turut dikembangkan program Jaringan Informasi Sekolah (JIS), Wide Area Network (WAN) Kota, Information and Communication Technology Center (ICT Center), Jejaring Pendidikan Nasional (Jardiknas), dan untuk ke depan akan dikembangkan South East Asia Education Network (SEA EduNet).Seluruh program disusun dengan target yang jelas dan berkesinambungan, sehingga pengembangan infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi di Indonesia dapat menjadi bagian dari infratruktur dunia. Infrastruktur ini juga dibarengi dengan pengembangan SDM yang sesuai, sehingga perangkat yang dikembangkan tidak menjadi tumpukan barang bekas yang tanpa makna. Diharapkan ke depan, pengembangan infratruktur tidak berhenti sampai pada level Asia Tenggara, tetapi mampu diperluas hingga ke level Asia dan Dunia. Hal ini akan menjadikan Indonesia sejajar dengan bangsa-bangsa lain dalam pemanfaatan dan pengembangan infrastruktur telkonologi informasi dan komunikasi dalam dunia pendidikan.

Baca entri selengkapnya »


In Memoriam Ir. Armaya Renreng

22 Mei 2008

Tadi subuh, pukul 3.45 WIB saya menerima telepon dari Makassar, tepatnya oleh ibu saya yang mengabarkan berita duka. 

Sepupu saya, Ir. Armaya Renreng, Kabag Perekonomian dan Pembangunan Kota Makassar telah berpulang ke Rahmatullah.

Banyak hal yang membuat saya merenung mengenang sepupu saya ini. Salah satunya adalah kisah hidupnya yang juga cukup berat.

Baca entri selengkapnya »


Penerapan Sistem Pengelolaan Data Pokok Pendidikan (DAPODIK)

22 Mei 2008

(Oleh: Gatot Hari Priowirjanto, Bondan S Prakoso, Adi Nuryanto, dan Khalid Mustafa)

Makalah ini disampaikan pada e-Indonesia Initiative 2008 (eII2008)-Konferensi dan Temu Nasional Teknologi Informasi dan Komunikasi untuk Indonesia,21-23 Mei 2008, Jakarta

 

Abstrak

Untuk membangun program perencanaan  pendidikan yang valid, terukur dan berkesinambungan diperlukan data-data pendukung yang lengkap, valid, akuntabel, dan terbarukan (up to date). Berdasarkan pada kebutuhan tersebut, Biro Perencanaan Setjen Depdiknas membangun sistem pendataan terbaru dalam skala mikro secara terpusat, daring (online) dan waktu-nyata (real time) yang disebut dengan Dapodik (Data Pokok Pendidikan). Untuk mendukung sistem Dapodik tersebut, Biro Perencanaan Setjen Depdiknas  juga membangun sistem jaringan pendidikan skala nasional yang disebut dengan  Jardiknas (Jejaring Pendidikan Nasional). Dapodik mengelolai: data sekolah, data siswa,dan  data guru/ karyawan. Untuk menjaga validitas data pokok pendidikan tersebut maka diterapkan sistem penomoran khusus sebagai identitas tunggal (Single Identity Number) yang bersifat unik, relatif tahan terhadap perubahan, dan berlaku seumur hidup untuk setiap entitas data yang diolah (sekolah, siswa, dan guru/karyawan). Sistem Dapodik berbasis open source menggunakan database secara terpusat dan aplikasi pengelolaan data yang  berbasis web. Aplikasi tersebut dapat diakses secara daring dalam batasan dan tingkatan hak akses tertentu oleh Dinas Pendidikan propinsi/kota/kabupaten, melalui infrastruktur Jardiknas atau koneksi internet. Dalam perkembangannya, sistem Dapodik yang mulai diterapkan sejak bulan September 2006 lalu hingga saat ini telah mengumpulkan dan mengelola data sebesar 41 juta siswa, 240 ribu sekolah dan 2.7 juta guru/karyawan dalam rentang waktu kurang dari 2 (dua) tahun.

Baca entri selengkapnya »


Cita-cita sebelum pensiun

20 Mei 2008

“Cita-cita saya sebelum pensiun adalah menyekolahkan 1 Juta orang.”

Kalimat itu dengan tegas dan penuh semangat dilontarkan oleh seorang yang bernama Gatot Hari Priowirjanto kemarin malam sewaktu diskusi santai dengan Pak Lilik dari SC Media.

“anda tahu mengapa saya berkeinginan hal tersebut ?”

Baca entri selengkapnya »


Emailku yang malang…

19 Mei 2008

Coba anda pikirkan, seandainya jalur komunikasi yang paling sering digunakan, paling efektif, merupakan harapan utama untuk berkomunikasi secara luas dan telah dikenal oleh banyak orang tiba-tiba ngadat dan macet….apa yang terjadi ?

Pasti akan kalang kabut dan mencoba untuk mencari tahu penyebabnya serta menghubungi penanggung jawab komunikasi tersebut. 

Tapi…apa yang terjadi apabila penanggung jawab tersebut mengatakan “Oke, akan kami cek dan tangani” namun sampai 22 … yup… Dua Puluh Dua Hari…lamanya belum ada perbaikan sama sekali ?

Baca entri selengkapnya »